Dewan Bahasa & Pustaka  Carian Spesifik
 

Juga ditemui dalam : Kamus dan Istilah ; Panduan ; Perkhidmatan ; Artikel ; Puisi ; Ensiklopedia ; Buku ; Khidmat Nasihat ; Peribahasa ; Multimedia ; Pengesahan Bahasa ; Kerajaan Malaysia ; Dialek ; Pantun ; Kamus Dewan Perdana ;
Maklumat Tambahan Dalam :Korpus ; e-Tesis ;e-Jurnal ;

 
Menganyam Kedukaan
Menganyam Kedukaan
minatku. Pemah satu han aku berkun- jung ke rumahnya, untuk menemubualnya. Tidak seperti sebelum in Mak Aji Kiah tidak sedurja itu. Meskipun tidak seriang yang kuharapkan, tetapi mesra dan begitu gembira menjawab setiap soalanku. Aku menghampirinya kemudian duduk disisinya dan kuhulurkan setangkai mawar merahyang menjadi kegemarannya. Itu aku tahu kerana sebelum mi pun aku pernah menemubualnya. Dia tersenyum. Ternyata begitu pahit Fif,” beritahu abah. Afif duduk di pangkuannya. Abah usap dan belai rambut Afif. “Beginilah nupanya adik di dalam perut mama,” beritahu abah. “Cantik kan?” tanya abah seterusnya. “Cantik,” jawab Afif gembira. Dia suka melihat adik. Dia mendongak ke belakang. Ahah mencium pipinya kuat dan mesra. Afif berasa keseronokan. “Afif sayang adik?” soal abah kemudiannya. “Sayang.”Afif menyahut segera dan bersahaja. Dia
1
Tesaurus
Tiada maklumat tesaurus untuk kata gembira